Assalamualaikum semua!

Apa khabar iman dan kesihatan? Bertemu kembali setelah sekian lama tak menulis. Bukan tak ada masa. Masa sentiasa ada. Cuma tak dapat memperuntukkan dan memberi sedikit masa untuk menaip-naip ni. Harap-harap dapat terus tunaikan hak pada blog yang hampir terbiar ni (kesian dia..) dan terus menulis sebagai salah satu sumber saham di akhirat kelak!

Sekarang kami tengah bercuti. Cuti musim panas. Cuaca pastinya sangat panas sebab nama pun musim panas kan. Walau panas membahang dirasakan namun kehidupan di bumi Mesir ini sentiasa membahagiakan dan dipenuhi kegembiraan. Rasanya terlalu banyak benda yang nak cerita setelah tak update semenjak habis exam tempoh hari. Nak mula dari mana ye??

Okla, pertama sekali nak cerita apa yang bahagia sangat??  Tentu sekali rasa bahagia yang datang dari ketenangan dan kemanisan iman. Tak tau nak cerita macam mana bila dapat rasa manisnya iman tu. Seronok sangat bila kita dapat hidup bersama-sama dengan sahabat-sahabat yang memahami Islam dan sentiasa meningkatkan iman serta membuat diri ini sentiasa dekat dengan Allah. Juga sentiasa ada sahabat yang mengingatkan bila kita terlupa dan terjauh dari landasan redha Allah. Seronoknya..lebih-lebih lagi dapat bersama-sama menikmati nikmat ukhuwwah yang lahir dari iman dan cinta kerana Allah. Seronoknya bila sama-sama dapat rasa nikmat tarbiyyah dan menyerahkan diri untuk memberi khidmat kepada agama. Seronoknya bila dapat merasai pahit manis bila sama-sama berjuang atas jalan dakwah. Seronoknya bila dapat kecapi nikmat iman dan ukhuwwah..Ya Allah, kekalkanlah nikmat-nikmat ini..

kasih sayang yang lahir dari iman
kasih sayang yang lahir dari iman

Bahagia dan bertuah juga dirasakan bila berpeluang untuk mengutip mutiara-mutiara berharga di bumi Anbiya ini. Mutiara-mutiaranya sememangnya sangat banyak dan bertaburan di sana-sini. Cuma mereka yang sentiasa berlumba-lumba dapat kutip semuanya. Tak sangka, dah 2 tahun jadi perantau bumi barakah. Tak tahulah banyak mana mutiara yang dah dikutip. Tak tahulah dah rebut banyak mana peluang untuk didik dan ubah diri ke arah yang lebih baik. Tak tahulah dah cukup ke ilmu dan kekuatan untuk berhadapan dengan masyarakat dan ummah. Penguasaan Bahasa Arab? Hafalan Al-Quran? Kena muhasabah balik bagaimana peningkatan selepas 2 tahun! Rasa banyak sangat yang kurang. Kalau tak cukup lagi, tak boleh balik Malaysia ni! Jangan marah tau abah. Rasa macam tak nak balik sebab takut terlepas banyak peluang nak belajar dan menimba ilmu di sini. Rugi sangat tengok kawan-kawan lain berlumba-lumba kejar ilmu..Tapi apa pun yang sebenarnya kat mana-mana pun kita boleh belajar. Yang penting merebut peluang yang ada. Guna masa sebaiknya. Kalau tak manfaatkan masa, duduk kat mana-mana pun sama je akhirnya..

Paling menarik, bila belajar di luar negara ni, dapat luaskan pandangan dengan mengembara dan berjalan ke sana-sini. Sepanjang cuti ni, alhamdulillah berpeluang ke Tanta dan Marsa Matruh. Disamping meluaskan saujana pandangan, dapat juga mentadabbur alam dan menjalinkan ukhuwwah. Tak dapat dilupakan kenangan berjaulah dan bermusafir bersama-sama..

hijau
kebun buah-buahan Tanta, rasa macam balik kampung

itik & angsa
itik & angsa pun ada.memang berada di desa.

anggur bergantungan
anggur bergantungan
epal
epal, boleh petik & makan terus

Marsa Matruh yang indah pula..

pantai Ageba
pantai Ageba
Hamam Cleopatra
Hamam Cleopatra

air yang sungguh jernih
airnya yang sungguh jernih
dari tempat penginapan
pemandangan dari tempat penginapan

*syukran kepada Ummu Aiman atas tajaan kameranya*

Sesungguhnya dalam penciptaan langit dan bumi dan pergantian malam dan siang terdapat tanda-tanda kebesaran Allah bagi orang yang berakal. Iaitu orang-orang yang mengingat Allah sambil berdiri, duduk atau berbaring dan memikirkan tentang penciptaan langit dan bumi (seraya berkata): “Ya tuhan kami, tidaklah engkau menciptakan semua ini sia-sia. Maha Suci Engkau, lindungilah kami dari azab neraka. ~Ali-Imran:190,191~

Tidak lupa juga nak berkongsi rasa gembira dengan kelahiran mujahid dan mujahidah kecil yang menambahkan lagi keceriaan kami di sini. Tahniah buat sahabat baik, Uswah Hasanah dan rakan sekuliah, Ukht Mahfudzah kerana telah menjadi seorang ibu muda! Seterusnya membuatkan kami rasa macam dah tua sangat. Apa taknya, rakan sebaya dah ada anak=) Tak dilupa juga buat Ukht Kauthar di Mansurah sana. Asifah sangat-sangat belum berkesempatan nak ziarah Sofiyyah dan umminya. Apapun,semoga sabar dalam mendidik dan membesarkan cahaya mata menjadi generasi penyambung risalah..

Yahya yang semakin membesar dan tembam dari hari ke hari..
Yahya yang semakin membesar dan tembam dari hari ke hari..
Ummu Yahya
Ummu Yahya selepas jadi ummi.masih seperti dulu.

Gambar baby lain tak ada la pula..

Dan yang terakhir, tumpang gembira atas kejayaan sahabat-sahabat perjuangan dalam peperiksaan. Alhamdulillah, setakat ini semuanya najah. Ucapan tahniah khusus buat Ukhta Harun dengan keputusan cemerlangnya iaitu Jayyid Jiddan. Bukan senang tu! Pastinya Allah kurniakan ganjaran setimpal dengan usaha gigih yang telah dilakukan. Doakan keputusan kami Syariah Tahun 2 yang belum kunjung tiba lagi ni. Tak tahu la kenapa lambat sangat nak keluar.. Mungkin Allah bagi masa untuk banyakkan lagi doa dan mempersiapkan diri untuk terima apa sahaja yang berlaku selepas ini.  Terus menunggu dalam debaran. Terus berharap dan berdoa. Doakan dan terus doakan!

mumtaz..mampukah?
mumtaz..mampukah?

Menghitung hari untuk pulang ke tanah air..Dalam berkemas-kemas, terjumpa satu nota kecil. Barangkali nota yang ditinggalkan oleh seorang ukhti di atas meja sebelum ni tapi tak perasan..

Ya Allah, permudahkanlah sahabatku ini menduduki peperiksaan duniaMu, jadikanlah debaran di jiwa disebabkan risau jika gagal melamar redhaMu, dengarilah rintihan hatinya yang sanggup bersusah-payah demi ilmuMu, terimalah air matanya sebagai penyejuk kemurkaanMu, belailah jiwanya di saat dia terkulai lemah agar terhindar dia dari mengharapkan selainMu..

Terima kasih atas doanya wahai ukhti… Hilang segala kerisauan dan kebimbangan bila teringat Allah yang sentiasa bersama dan mendengarkan doa kita. Kasih sayangNya tak bertepi. CintaNya selalu ada. Tak kira bila-bila masa.

Musim panas yang menyenangkan, meskipun melelahkan. Dalam segala musim, Tuhan selalu penyayang.

Itu yang aku rasakan.

~Kang Abik~

Wahai tuhan, kau satu cinta yang selama ini ku cari..


Advertisement