Salam Aidiladha buat semua semua pembaca & khususnya buat pembaca setia [jika ada=)]. Semoga dengan berlalunya Aidiladha kali ini menjadikan kita semakin menghayati nilai pengorbanan itu sendiri. Setiap tahun diulang-ulang kisah pengorbanan Nabi Ibrahim. Tapi berapa ramai antara kita yang menghayati ibrah & pengajaran dari kisah itu. Senang cakap di mulut untuk berkorban. Tapi nak melaksanakannya, belum tentu senang. Agaknya, sampai tak tahap pengorbanan kita macam pengorbanan yang ditunjukkan Nabi Ibrahim? Isy2, jauh..jauh. Mana taknya, nak berkorban lepaskan selimut untuk bangun tahajud pun tak boleh. Astaghfirullah..Muhasabah diri kita.

Sempena Aidiladha ini, kita hayati kisah-kisah pengorbanan yang sangat banyak. Terutamanya pengorbanan Rasululah yang sangat-sangat tak terbanding nilainya. Kalau tak, tiadalah nikmat iman & Islam yang kita rasa hari ini. Pengorbanan para sahabat menyampaikan Islam di segenap pelusuk dunia. Sehinggakan makam-makam para sahabat bukan hanya di Baqi’, tapi di merata tempat contohnya Saad bin Al-Waqqas di China dan lain-lain lagi. Para ilmuan Islam yang mewariskan ilmu sehingga hari ini. Para mujaddid juga para mujahid yang sedang mengorbankan harta dan nyawa sehingga hari ini demi meninggikan martabat Islam. Yang terdekat, pengorbanan ayah dan ibu kita sendiri yang membesarkan kita sejak dari kecil hingga sekarang. Tak tahu rasanya bagaimana nak membalas pengorbanan-pengorbanan mereka yang sangat banyak. Tidak lupa juga kisah-kisah pejuang ardhul ribat, Palestin yang sedang berjuang tidak henti mempertahankan tanah suci Islam dimana letaknya Masjid Al-Aqsa kiblat pertama kita yang mulia. Rasanya, boleh kita cari sendiri kisah-kisah ini untuk menyuburkan semangat kita. Juga menyedarkan kita bahawa kalaulah kita dah banyak sangat berkorban, sebenarnya ada insan-insan lain yang lebih banyak berkorban. Kalau kita berkorban menuntut ilmu jauh-jauh, tinggalkan keluarga yang dicintai, ada lagi orang yang bukan hanya berkorban, malah terkorban dan hilang ahli keluarga setiap hari. Kalau kita berkorban perasaan, rasa rindu pada mereka di tanah air, ada insan yang berkorban rasa rindu pada tanah air sendiri yang sedang dijajah. Sebenarnya, hanya sekelumit sahaja pengorbanan yang kita lakukan sepanjang hidup kita. Sedikit sahaja. Bandingkanlah dengan mereka.

Sesi muhasabah, tanya pada diri, agaknya dah berapa banyak pengorbanan yang kita sumbangkan untuk Islam sejak dari kita mengucap syahadah? Dah berapa ramai orang yang masuk Islam kerana usaha kita? atau dah berapa ramai orang yang mendapat hidayah atas pengorbanan kita? Jawablah di dalam hati.. wallahu’alam

Maaf atas segala kekurangan. Doakan kami semua. Imtihan semakin hampir. 3 Januari. Hampir kan? Masing-masing dah mula sibuk dengan buku. Saya semakin panik & takut melihat semua sahabat-sahabat yang begitu mujahadah & bersungguh-sungguh dalam muraja’ah. Doakan saya begitu juga. Salam sayang buat semua. Salam juang & selamat berkorban (yang pastinya bukan terkorban!)

Advertisement