Pengumuman hasil ujian itu akhirnya datang. Kampus Al-Azhar kembali menunjukkan wibawanya. Ribuan mahasiswa menangis bahagia kerana lulus. Tidak sedikit yang menangis sedih kerana tidak lulus dan kerananya harus mengulang di tingkat yang sama satu tahun. KCB 1

 

Bila teringat keputusan peperiksaan tahun lalu, hati jadi gerimis. Sedih. Tergamam. Nak menyalahkan semua orang. Kenapalah aku boleh tercampak kat universiti yang teruk macam ni. Dah la tak ada sistem! Astaghfirullah..sampai macam ni boleh terlintas. Menyalahkan universiti tertua yang telah melahirkan ribuan ulama..Hati bercampur baur marah dan sedih. Bukan mudah untuk menerima kegagalan.

 

“Sabar itu adalah pada saat pertama kita ditimpa musibah”

 

 Betul. Sepatutnya begitu. Ditimpa sahaja suatu musibah, terus sabar. Tapi apakan daya. Manusia pelupa. Walau tak dapat menerima pada mulanya, akhirnya sabarlah yang mejadi penawar segalanya..Pasti semua ada hikmah. Belajar untuk menerima. Berani untuk bangkit semula. Seorang mukmin tak akan jatuh ke lubang yang sama untuk kali kedua!

Muhasabah diri. Mungkin belum cukup usaha. Belum cukup tawakal, doa, mujahadah, qiam, berserah, baik sangka. Kurang amal. Cara belajar salah. Malas. Tak bertanya. Banyak bersuka ria. Akhirnya itulah natijahnya. Masih ada masa. Banyak lagi kelemahan dan kekurangan. Berhenti menyalahkan semua. Perbaiki dari sekarang!

 

Nasihat, teguran dan bebelan buat diri..

  • Ingat kembali saat pertama menjejakkan kaki di bumi seribu menara ini. Semuanya kerana Allah. Untuk meninggikan kembali agamaNya. Demi abah dan mama yang ingin melihat anaknya berjaya. Demi ummah yang mengharapkan pulangnya seorang ulama yang merawat sakitnya dunia. Ingat, segalanya adalah amanah. Amanah yang akan dipersoalkan di kemudian hari. Belajar adalah amanah. Setiap langkah adalah amanah. Semua akan ditanya. Tiada agama bagi mereka yang tiada amanah. Takutnya. Amanahkah aku? Sudahkah tanggungjawab ini dilaksanakan?
  •  Seterusnya, buang karat-karat malas dalam diri. Disiplin! Tahu-tahu je la yang Azhar ni tak wajib datang kelas. Kedatangan tak diambil. Tambahan lagi dah nak masuk musim sejuk ni. Liat betul nak bangun dari katil. Rasa sentiasa nak bergumpal je dalam lihaf. Inilah virus yang paling bahaya khususnya bagi mahasiswa Azhar. Tak pergi kelas. Rasa dah pandai sangat. Nak dekat exam baru datang. Cari muqarrar. Kalau banyak yang malghi  lagi bagus. Tak payah nak baca banyak-banyak. Barangkali dah lupa title seorang penadah ilmu..Yang sepatutnya menadah ilmu ibarat si miskin yang menagih simpati dan belas kasihan. Ingat sikit diri tu siapa. Kalau ulama dulu sanggup mengembara beribu batu, bersusah payah semata-mata mencari satu hadis. Kita? Banyak betul alasan. Ala, kalau datang pun bukannya faham apa dia cakap. Dah la cakap bahasa ammi. Baik tak payah datang. Mengantuk pulak. Baik tidur kat rumah=( Datang je kuliah walau apa pun. Ada berkahnya insyaAllah..
  • Lepas buang malas, jadi rajin. Study sebelum masuk kelas supaya tak ternganga-nganga nanti. Datang kelas awal. Duduk depan sekali. Proaktif. Tanya kalau tak faham. Cari nota kawan arab. Dapat buku terus baca. Buat rujukan kalau tak faham. Tengok kamus. Cari maklumat tambahan kalau rajin. Memang kena rajin pun. Study group. Buat nota. Yang paling penting, JANGAN STUDY LAST MINUTE!! dan jangan target tinggi sangat. Nanti kalau jatuh, sakit. Nak target apa agaknya? Mumtaz tinggi sangat tak?? Isy..isy, tinggi sangat tu..

Akhir sekali, laksanakan segala yang telah dinasihatkan tadi dengan bersungguh-sungguh. InsyaAllah, Dia melihat apa yang kita usahakan. Kemudian berserah dan bertawakal..

Sekian sahaja bebelan untuk diri pada hari ini. Harap bersemangat semula untuk mengorak langkah. Jangan rasa lemah lagi. Telah berlalu waktu untuk tidur wahai diri. Sekarang masa untuk bangkit dan beramal. Ummah menanti kepulanganmu..

 Minta maaf jika tak bermanfaat untuk semua. Semuanya ditujukan buat diri sendiri yang selalu pelupa..

wallahu’alam

  hamba yang lemah iman lagi hina

Ya Allah, bantulah aku atas segala kelemahanku..

Advertisement